Header Ads

Semua Tentang Batak - Batak Network

Nikmatnya Teh Susu Berusia 3 Generasi di Siantar

Becak Siantar | Nikmatnya Teh Susu Berusia 3 Generasi di Siantar | Toko ini terlihat sudah begitu uzur umurnya. Bahkan perabotan serta furnitur toko ini pun usianya hampir seabad lamanya.

Nikmatnya Teh Susu Berusia 3 Generasi di Siantar
Inilah gambaran sebuah toko yang terletak di Jl Sutomo, Pematang Siantar, Sumatera Utara. Toko ini terkenal karena teh susu serta cita rasa kopinya yang begitu khas. Nikmatnya Teh Susu Berusia 3 Generasi di Siantar.

“Saya adalah generasi ke tiga yang menjalankan bisnis ini,” ujar A Chong, penerus bisnis ini, saat berbincang dengan detikcom beberapa waktu lalu.

A Chong meneruskan usaha yang sudah dimulai sejak kakeknya masih ada. Meja yang terbuat dari marmer serta kursi tempo dulu, tidak ada yang dirubahnya.

A Chong tidak bisa mengingat lagi, kapan tepatnya sang Kakek memulai usaha ini. Hanya saja, jelas A Chong, saat itu Jl Sutomo masih sepi. Berbeda dengan kondisi sekarang yang terlihat sangat ramai.

“Masih banyak hutannya, gelap banget kalau malam jalanannya,” tutur A Chong.

A Chong enggan mengutak-atik proses pembuatan teh susu dan kopi yang sudah diwariskan sejak dulu. Dan memang, inilah salah satu daya tarik dari minuman ini. Pria berumur lebih dari 60 tahun ini langsung memperagakannya.

Pertama-tama, sebuah gelas berukuran kecil beserta tatakannya dipersiapkan lebih dulu. Bubuk teh kemudian dimasukan ke dalam wadah untuk direbus.

Gelas tadi, kemudian disiram dengan air mendidih. Menariknya, air panas itu langsung dibuang kembali. Cara ini dilakukan A Chong berulang-ulang. Alhasil, air nya pun berceceran dimana-mana.

“Ini sengaja supaya teh atau kopi tetap terjaga suhunya. Air panas ini biar gelasnya panas terus, jadi nggak cepat dingin,” jelas A Chong.

Bubuk teh yang sudah direbus tadi kemudian diangkat dengan menggunakan saringan. Bubuk teh tersebut akhirnya diseduh ke dalam gelas. Tidak usah penuh, karena setengah dari gelas itu akan diisi oleh susu kental manis.
Cara yang sama juga dilakukan untuk pembuatan kopi.

“Kalau pelanggan mau pekat rasa teh nya, tinggal kita kurangkan susu nya,” imbuh A Chong.

Rasanya, hmm jangan ditanya. Luar biasa nikmat. Apa lagi jika kita juga memesan roti bakar srikaya khas toko ini. Harganya pun tergolong sangat murah. Roti bakar cuma Rp 3.500, sedangkan segelas minuman Rp 6.000.

Soal jenis kopi atau teh yang disajikan, A Chong enggan membocorkan. “Yang pasti ini teh asli perkebunan kami,” bisiknya.

Sayangnya, sedikit demi sedikit, pelanggan minuman ini mulai berkurang jauh. Padahal dulu, tempat ini sangat ramai. “Sudah banyak saingannya sekarang,” keluh A Chong.

Meski mulai redup, ia akan tetap menjalankan bisnis ini. Bisnis warisan kakeknya. Itulah Nikmatnya Teh Susu Berusia 3 Generasi di Siantar.

Sumber: www.halakhita.com

loading...

3 comments :

  1. boleh tau no kontak yang bisa menghubungi ke kedai minuman ini??
    alamat lengkap dan no kontaknya?

    terima kasih. salam

    ReplyDelete
  2. Beritanya bermanfaat gan. Saya tunggu berita selanjutnya

    ReplyDelete

Berkomentarlah Sesuai Topik. Jangan pasang link atau link tersembunyi di dalam komentar, karena akan kami hapus (pilih Name/URL bila ingin menuliskan URL / Link anda). Kami tidak betanggung jawab Isi komentar anda, oleh karena itu, berlakulah sopan.

Powered by Blogger.